Home Poker, Poker Online Indonesia Keberuntungan, Keterampilan dan Poker
PokerPoker Online Indonesia

Keberuntungan, Keterampilan dan Poker

Poker : Seberapa besar keahlianmu

Poker adalah permainan keterampilan di lebih banyak level daripada permainan yang tidak melibatkan peluang sama sekali. Satu tingkat keterampilan adalah matematika dan kemampuan untuk menghitung peluang peningkatan tangan Anda.

Peluang vs keterampilan

Tetapi pertanyaan kuncinya adalah apakah satu elemen mendominasi yang lain. Alasannya cukup sederhana: jika peluang mendominasi keterampilan maka poker adalah permainan peluang, dan jika keterampilan mendominasi peluang maka poker adalah permainan keterampilan. Inilah yang ingin saya tentukan dalam penelitian yang baru-baru ini diterbitkan di PLOS One, bersama rekan-rekan Rogier Potter van Loon di Erasmus University Rotterdam dan Martijn van den Assem di VU University Amsterdam.

Berdasarkan database dari 456 juta pengamatan pemain dari game online selama satu tahun, pertama-tama kami menyelidiki seberapa konsisten kinerja pemain. Ini mengungkapkan bukti substansial tentang peran keterampilan dalam permainan yang sukses.

Misalnya, pemain yang mendapat peringkat 10% dengan kinerja terbaik dalam enam bulan pertama tahun ini memiliki kemungkinan dua kali lipat lebih besar dari pemain lain untuk melakukan hal yang sama dalam enam bulan ke depan. Dan, pemain yang finis dengan performa terbaik 1% pada paruh pertama tahun ini memiliki kemungkinan 12 kali lebih besar untuk mengulangi prestasi tersebut di babak kedua. Sementara itu, pemain yang bernasib buruk sejak awal terus kalah dan hampir tidak pernah bermetamorfosis menjadi top performer.

Intinya di sini adalah bahwa kinerja dapat diprediksi. Dalam permainan peluang tidak akan ada korelasi dalam kemenangan pemain selama periode berturut-turut, sedangkan akan ada dalam permainan keterampilan. Jadi kami tahu pasti bahwa poker tidak bisa menjadi permainan peluang murni.

Ada sedikit diskusi tentang atribusi keberuntungan dan keterampilan untuk hidup Anda. Bahkan ada perdebatan tentang definisi keberuntungan dan keterampilan. Ini adalah sesuatu yang sedikit saya pergumulkan dan memiliki beberapa pemikiran awal tentang topik yang berkaitan dengan awal karir saya.

Fans Poker

Saya membandingkan beberapa tahun pertama saya di bidang teknologi dengan permainan poker. Saya penggemar berat poker. Saya suka strateginya, saya suka membaca para pemain, dan saya suka bertaruh berdasarkan probabilitas statistik dinamis. Semua ini menyatu dengan keyakinan saya bahwa poker adalah keseimbangan kesetaraan dalam keterampilan dan keberuntungan. Keberuntungan adalah ekuitas yang Anda peroleh saat kartu dibagikan (& terkadang Anda mendapatkan kartu yang buruk), tetapi keterampilan adalah ekuitas yang diperoleh dalam ronde pertaruhan. Dan, jika Anda ingin mendapatkan ekuitas di putaran itu, Anda harus menyiapkan tangan Anda untuk siap mengikuti undian.

Saya sampai pada ide ini setelah bertahun-tahun tidak memahami kerusakan keterampilan dan keberuntungan dalam hidup saya. Ketika hal-hal tidak berhasil untuk saya, saya suka melakukan post mortem tentang apa yang terjadi. Koreksi, bahkan jika semuanya berhasil, saya suka melakukan post mortem itu. Dalam melakukan review itu saya selalu bertanya pada diri sendiri, “Apakah ini hasil dari skill atau keberuntungan? Mungkin keduanya? Berapa masing-masing?” Saya bertanya pada diri sendiri apa yang harus dilakukan ketika ada beberapa situasi di mana hal-hal hanya bermuara pada faktor-faktor di luar kendali Anda. Hal-hal yang saya anggap keberuntungan.

Katalis untuk bergulat dengan pertanyaan-pertanyaan ini adalah ketika saya putus kuliah. Saya mendapatkan sekitar setengah jalan melalui semester pertama tahun kedua, mengemasi tas saya, dan pindah ke Amerika Latin sampai pemberitahuan lebih lanjut. Ketika saya mendaftar kembali ke perguruan tinggi, saya ditolak dari sekolah impian saya. Kemudian, saya akan ditolak dari hal-hal yang saya pikir adalah pekerjaan impian saya. Saya tidak menganggap semua pengalaman ini sebagai nasib buruk, tetapi saya pikir keberuntungan memainkan peran penting di dalamnya. Ada begitu banyak faktor yang berada di luar kendali saya. Hal yang lebih penting menjadi mencari tahu bagaimana menempatkan diri saya pada posisi yang lebih baik untuk tetap berada dalam permainan setelah kartu-kartu itu dibagikan.

Strategi

Bukan karena penolakan secara inheren memungkinkan saya untuk menerima kartu bagus di kemudian hari; alih-alih, saya percaya taruhan strategis yang saya buat setelah penolakan adalah katalis untuk membuka diri terhadap peluang yang lebih baik. Dengan keberuntungan belaka, saya ditolak dari pekerjaan tepat pada waktunya untuk melamar ke USV. Saya sangat beruntung dengan hasil pencarian pekerjaan tetapi, jika saya tidak memposisikan diri saya sebagai penerima peluang kerja ketika kartu-kartu sial terus dibagikan, saya tidak yakin itu akan terjadi. Bagian itu adalah keterampilan. Seperti yang dikatakan Andy Weissman kepada saya minggu ini, dibutuhkan banyak keterampilan untuk menjadi beruntung.

Poin utama saya adalah ini: Sulit untuk menerima gagasan bahwa beberapa hal datang ke keberuntungan jika Anda tidak berada di sisi keberuntungan kali ini (yaitu Anda ditolak dan itu mengerikan dan bagaimana hal itu bisa terjadi? keberuntungan?). Anda tidak harus setuju bahwa banyak hal bermuara pada keberuntungan, tetapi saya pikir Anda membutuhkan strategi untuk tetap dalam permainan. Bagi saya, saya suka menganggapnya sebagai poker. Kartu akan dibagikan apakah Anda menginginkannya atau tidak, tetapi Anda memiliki hak pilihan. Agensi Anda adalah untuk menendang pantat di ronde pertaruhan tidak peduli apa jenis tangan Anda. Ketika saya ditolak, saya melihatnya sebagai kartu yang buruk dan memilih untuk tetap di babak berikutnya.

Author

kontri02